Friday, November 7

Teknologi Jendela Bidik (Viewfinder)

Apa yang dimaksud dengan Jendela Bidik (Viewfinder)

 

viewfinder sony alpha a6000
Viewfinder Sony Alpha A6000

Gambar di atas adalah bentuk jendela bidik (viewfinder) pada kamera Sony Alpha A6000. Jendela bidik atau jika dalam bahasa Inggris dinamakan viewfinder merupakan alat bantu yang bisa digunakan untuk melihat sasaran atau objek yang akan kita ambil gambarnya. Secara umum, viewfinder bisa dikatakan sebagai sebuah jendela kecil pada kamera yang memungkinkan tukang foto (fotografer) untuk melihat apa yang "dilihat" oleh kamera. Pada kamera-kamera digital yang tidak memiliki jendela bidik, peran dari jendela bidik ini diambil alih oleh layar LCD.

Secara garis besar, ada dua macam teknologi jendela bidik yang umum ditemukan pada kamera, yaitu Jendela Bidik Optik (Optical Viewfinder/OVF) dan Jendela Bidik Eletronik (Electronic Viewfinder/EVF).

Jendela Bidik Optik (Optical Viewfinder/OVF)

 Jendela bidik optik bekerja dengan  cara merefleksikan cahaya yang datang dari lensa kamera kemudian dipantulkan oleh cermin tunggal di dalam badan kamera ke prisma lalu cahaya itu "dibelokkan" (dipantulkan) oleh prisma tersebut ke viewfinder.
cara kerja jendela bidik optik (optical viewfinder/ovf)
Skema cara kerja viewfinder optik (sony-asia.com)
Gambar di atas memperlihatkan dengan jelas cara kerja jendela bidik optik seperti yang telah ditulis sebelumnya. Cahaya (garis berwarna merah) datang melalui lensa  kemudian dipantulkan oleh cermin (mirror) ke prisma lalu dari prisma itu diarahkan menuju jendela bidik.

Keunggulan jendela bidik optik:

  1. Tidak membutuhkan daya, dengan demikian tidak mempengaruhi batere kamera (irit).
  2. Tentu saja tidak ada jeda ketika kamera beralih ke objek lain, karena apa yang dilihat melalui jendela bidik merupakan refleksi langsung (tanpa pemrosesan oleh CPU kamera).
  3. Fokus otomatis lebih cepat karena menggunakan deteksi fasa (dibandingkan dengan deteksi kontras).

Kelemahan jendela bidik optik:

  1. Kebanyakan jendela bidik optik (kecuali yang ada pada kamera-kamera DSLR yang sangat canggih) tidak mampu menampilkan foto yang akan ditangkap oleh kamera secara penuh. Oleh karena itu, banyak pabrikan kamera yang menyertakan spesifikasi berapa persen gambar atau objek yang ditangkap oleh sensor yang bisa ditampilkan jendela bidik optik ini, misalnya 95%.
  2. Ukuran kamera dengan jendela bidik optik cenderung lebih besar dan berat.
  3. Cermin pada kamera dengan jendela bidik optik terdengar "cukup berisik" ketika sedang digunakan untuk mengambil gambar, karena cermin ini harus bergerak ke atas sehingga cahaya bisa sampai ke sensor.
  4. Pada kondisi cahaya yang rendah, akan sulit dan hampir mustahil melihat objek dari jendela bidik tipe optik.
  5. Tentu saja, tidak bisa menggunakan jendela bidik optik untuk mengambil video. 

Jendela Bidik Elektronik (Electronic Viewfinder/EVF)

Jendela bidik elektronik merepresentasikan apa yang ditangkap oleh sensor dan menampilkan apa yang akan didapatkan ketika mengambil gambar.

Kelebihan jendela bidik elektronik:

  1. Performa yang tinggi dengan ketajaman gambar yang bisa diandalkan sehingga tukang foto (fotografer) bisa mengira-ngira seperti apa hasil yang akan didapat oleh kameranya, dengan keakuratan yang bisa dikatakan cukup terpercaya.
  2. Jendela bidik elektronik menampilkan apa yang ditangkap oleh sensor secara penuh, sehingga apa yang terlihat di jendela bidik akan sama persis dengan apa yang "dilihat" oleh sensor.
  3. Jendela bidik elektronik mampu menampilkan preview  dari efek-efek yang kita terapkan pada gambar yang akan diambil oleh kamera.
  4. Jendela bidik elektronik bisa digunakan saat merekam video.

Kelemahan jendela bidik elektronik:

  1. Tidak semua jendela bidik elektronik dibuat dengan spesifikasi yang sama, berbeda dari satu kamera dengan kamera lainnya. Beberapa jendela bidik elektronik bahkan tidak memiliki kontras yang cukup sehingga sulit bagi fotografer untuk melihat detail objek yang ditangkap oleh kamera.
  2. Jendela bidik kadang-kadang mengalami jeda dikarenakan apa yang ditampilkan merupakan hasil olahan prosesor kamera dari data yang ditangkap oleh sensor, sehingga cukup sulit untuk mengamati dan fokus pada objek yang bergerak cepat.
  3. Kelemahan yang paling utama yaitu bahwa jendela bidik elektronik membutuhkan daya dalam pengoperasiannya, sehingga mustahil untuk mereka-reka foto dalam keadaan kamera kondisi mati (off).


6 comments :

  1. OVF nex 7 mati, biasanya kan otomatis nyali klo tertutup lubangnya. Nex 7 saya koq gak bisa nyala atau beralih dari live view ke ovf? Rusak kah? Atau setingannya, karena saya reset defaul koq tetap gak nyala. Trimakasih sebelumbnya.

    ReplyDelete
  2. kalo semua pengaturan sudah di-reset ke default, seharusnya OVF menyala ketika dia tertutup. coba di bawa ke service center saja Gan, untuk memastikan.

    ReplyDelete
  3. Gan mau tanya kenapa camera sony a6000 saya pencentase (%) di lcd tidak muncul, cuma muncul garis warna kuning aja, bantu saya donk thanks.

    ReplyDelete
  4. Persentase di mananya ya?
    Bisa lebih detail?

    ReplyDelete
  5. Gan mau tanya dong. Sony a6000 saya kan awalnya settingan viewfinder nya auto. Tapi di viewfinder gak keliatan, terus saya ganti ke pilihan viewfinder. Gak keliatan juga di viewfindernya dan lcd mati. Cara setting ke awalnya lagi gimana ya?

    ReplyDelete
  6. Heya! I'm at work browsing your blog from my new apple iphone! Just wanted to say I love reading your blog and look forward to all your posts! Carry on the great work! hotmail email sign in

    ReplyDelete